Aku emang nggak pantes buat kamu

Aku cuma mau bilang, kalau aku nyesel. Nyesel udah nyia-nyian kamu yang dulu, dulu yang udah baik banget sama aku. Tapi kebaikan kamu malah aku manfaatin, dan ketika kamu lelah, kamu mutusin untuk pergi dari aku. Aku nggak sadar kalau ternyata kamu emang bener-bener pergi dari hidup aku, aku baru sadar semua itu sekarang ini. Aku emang bego banget. Entah ini disebutnya hukum timbal balik, atau emang hukum alamnya emang kayak gini, aku nggak tau. Semenjak aku mulai ada perasaan sama kamu, aku udah banyak bahkan setiap kesempatan selalu ngelakuin hal-hal bodoh dengan kelihatan bodoh agar mendapatkan perhatian dari kamu, aku udah ngebuang jauh-jauh semua ego aku, kejaiman, dan semua gengsi aku yang gede banget ini. Tapi disini aku kayak yang ngejar-ngejar kamu, tapi ketika kamu berhenti tepat di depanku, aku sama sekali nggak berani untuk ngomong apa-apa sama kamu, aku tiba-tiba bisu dan aku cuma bisa senyum-senyum sendiri. Kerjaan aku sekarang adalah stalking timeline kamu tiap hari-tiap menit- dan tiap detik, nge refresh berharap kamu ngetweet tentang aku... Tapi pada nyatanya, harapan aku terlalu tinggi banget, yang selalu kamu update hanya tentang dia, dia orang yang paling kamu sayang. Dan dianya itu bukan aku, tapi wanita yang benar-benar berarti dan berharga untuk hidup kamu. Iya mungkin, kalian emang jodoh tapi jodoh yang belum jodoh [Nah bingung kan? Ya tapi tetep bingungan aku ke kamu]

Maaf, iya aku mau minta maaf karena semua kebodohan aku ini. Karena kebodohan aku ini, udah bikin kamu kecewa dan akhirnya membuat kamu milih untuk pergi dari aku.


Pesan aku buat kamu, kamu yang aku suka diam-diam...

"Hi, kamu. Kamu yang udah berhasil nyakitin aku, nyakitin perasaan aku, yang udah bikin aku terlalu berharap sama kamu. Sakit rasanya. Aku sadar, aku gak pantes buat kamu dan aku sadar juga kalau kamu lebih milih dia daripada aku. Aku sadar semuanya, aku gak nyangka kamu bisa kayak gini. Aku gak nyangka kamu bisa sejahat itu sama aku. Aku sadar, kamu gak sayang sama aku, kamu gak cinta sama aku, dan aku terlalu ngarep sama kamu. Kamu lebih milih dia mungkin itu mau kamu. Aku bodoh banget, aku bego, kenapa aku selalu nunggu kamu, padahal tau-tau kamu gak nungguin aku. Aku udah sadar, kamu cuma bisa nyenengin aku doang, tapi makna nyenengin aku itu bukan untuk hati aku tapi cuma untuk biasa, dan aku bego. Aku pingin, kamu lihat hatiku, kamu peka sama aku, aku sayang banget sama kamu. Aku pengen banget ngelupain kamu, tapi gimana caranya? Aku sadar, aku gak berarti apa-apa buat kamu. Rasa sayang aku dibales dengan gak setimpal kayak gini, yaudah deh. Mungkin ini yang terbaik, aku harus ngejauh. Harapan tinggal harapan, sampah tinggal sampah aja..."

Aku sebenernya mau bilang ke kamu kalau ada aku disini. Disini, yang lagi nunggu kamu. Aku mau bilang kalau aku suka sama kamu, aku sayang sama kamu, dan aku mau kamu sayang juga sama aku bukannya ngarepin mantan kamu terus... Tapi, kalau aku bilang itu semua ke kamu aku takut. Bukan takut untuk jawaban kamu, tapi aku takut kalau kamu malah langsung ngejauh dari aku, selamanya. Tapi aku juga nggak bisa bohongin perasaan aku sendiri, aku udah terlalu memendam perasaan yang terlalu dalam ini, perasaan aku ke kamu udah mengajak aku untuk melangkah jauh banget dan langkah aku ini nggak bisa aku hentikan. Aku butuh kamu untuk menghentikan langkah aku, yang aku harap kita bisa melangkah bersama-sama. Tapi disatu sisi, aku takut kalau emang pada akhirnya kita 'jadian' kalau itu juga, kamu cuma ngejadiin aku pelampiasan, ngejadiin aku seseorang agar membuat kamu ngelupain mantan yang pada nyatanya nggak pernah bisa kamu lupain itu.

Pertanyaan terbesar yang ada di dalam hati aku sekarang: Aku harus gimana? Aku harus jujur sama hati aku, dan ngungkapin semua perasaan aku ke kamu atau aku berdiam diri aja disini, sampai kamu tau perasaan aku dengan sendirinya. Tapi kapan kamu tau perasaan aku ini? Kapan, san? *eh kepencet*

Dan untuk yang terakhir kalinya aku mau minta maaf sama kamu, maaf karena aku udah lancang dengan punya perasaan ke kamu yang begitu dalam. Aku nggak sengaja suka sama kamu, aku nggak sengaja untuk melihat kamu dari kejauhan, aku nggak sengaja membuang muka ketika aku ketauan kamu, aku juga nggak sengaja untuk terseyum bahagia ketika kamu menyapa aku. Walaupun pada akhirnya perasaan aku ini nggak akan pernah kamu respon apa-apa karena perasaan kamu lebih besar ke dia yang kamu sayang, aku harap kamu bisa terus bahagia ya, walaupun bukan sama aku. Tapi yang kamu perlu ingat, ada aku disini. Aku yang selalu merasakan kebahagian yang indah dengan memendam perasaan aku ini tanpa punya nyali sedikit pun bilang semua ini langsung ke kamu. Jika pada akhirnya kamu baca tulisan ini, terserah kamu mau nilai aku kayak gimana juga, mau ilfeel, mau menganggap aku apa, tapi aku harap kita bisa terus berhubungan baik ya.... :'D 


Aku yakin, kamu akan baca tulisan aku ini. Mungkin ketika kamu sudah baca tulisan ini, aku cuma bisa nunduk dan tersipu malu sama kamu... Aku tau dan aku sadar, aku emang nggak pantes buat kamu. Yang kamu harapin, dan yang pantes buat kamu itu dia, bukan aku.




Dari pengagum rahasiamu, Deya. Manusia yang terlalu berharap lebih sama kamu.

You Might Also Like

0 komentar