Kenapa, sih?


Siang itu gue adalah pelanggan satu-satunya di sebuah café sederhana yang menyediakan free wifi super kenceng, niat awalnya mau nyari inspirasi buat nulis, eh malah ngeyutup. Siang itu gue mikir, gue punya temen, gue bisa bayar pesenan di café itu, dan gue pun masih bisa ketawa lepas sama temen-temen gue yang nggak lama dateng juga ke café itu, tapi kenapa masih ada aja yang dipikirin sih? Gue melakukan banyak hal seru, tapi di satu sisi, ada hal lainnya yang membuat gue nggak pernah tenang untuk ngejalanin hal seru itu. Saat ini gue lagi nggak suka sama siapapun, lagi nggak mikirin hal-hal berat, mikirin utang juga enggak, tapi  kenapa masih ngerasa nggak tenang ya?

Dulu gue melakukan banyak hal seru, tapi tanpa ada alasan yang jelas, hal seru itu pergi, dulu kayak biji, sekarang kayak akun instagramnya @Dijahyellow, menghilang tanpa jejak. Gue nggak pengen bergantung sama orang lain setiap hari, yang gue pengen cuma berada di sebuah tempat di mana gue selalu ngerasa fun di dalamnya, tapi saat di mana gue nemuin hal itu, selalu aja ada hal lainnya yang ngebuat gue nggak enakan, ngebuat gue nggak tenang, mereka yang pergi, gue yang disebut berubah, nggak pekaanlah, apalah. Yaelah.

Gue lagi nyoba untuk bertahan hidup di semboyan Bhineka Tunggal Ika, Berbeda-beda tapi tetap satu kost-an, eh sorry salah ketik, tetap satu jua maksudnya. Gue nggak mau suatu saat nanti ketika gue ketemu sama dunia yang belum dikenal sebelumnya, gue tuna netra dan goblok-goblok amat cuma dikarenakan gue enggak pernah mau nyoba hal baru, cuma kenal yang itu-itu doang, gue nggak mau.

Di satu sisi gue sedih karena udah ditinggalin sama hal yang sangat seru dulu, tapi di satu sisi lain juga, mungkin ini saatnya untuk gue berkembang, tapi saat gue udah mau berkembang, mereka yang ninggalin gue seolah berbisik-bisik tetangga bahwa gue berubahlah, nggak pekaanlah, nggak bisa selow cantiknyalah, ah gitu deh pokoknya.

Memang apa salahnya dengan orang yang hanya ingin keluar dari zona nyamannya di mana ingin mencoba tidak bergantung pada satu hal saja? Ah, da aku mah apa atuh cuma bisa nulis cemen kayak gini di blog..








                                                                                                

You Might Also Like

58 komentar

  1. Tiep orang pasti pernah ngalamin saat-saat kayak gitu ya. Berasa ada yang ganjil. Terusin berkembangnya Deya. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Padahal ini baru aja di post, tapi kakak udah comment aja. Keren abizzzz! Makasih kak laflaf^^

      Delete
  2. cukup didengerin aja perkataan mereka yang seolah-olah membuat kamu ngedown dan nggak berkembang. 'kan yang menentukan masa depan adalah diri kita sendiri. semangat! btw, salam kenal ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yosh, setuju deh sama kamu.. Salam kenal juga masbro^^

      Delete
  3. Kamu harus keluar dari zona nyaman kamu. Karena dunia ini tidak hanya sebatas apa yang kamu lihat sekarang.

    Aku berpikir "Kalo mau sukses, aku harus keluar dari zona nyaman aku. "

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, aku mau sukses dan aku harus keluar dari zona nyamanku^^

      Delete
  4. ayo semangat deya, engga ada yang salah kok, emang awalnya memang terasa banget. tapi kedepannya bisa kok... ganti mindsetnya fun fun dan fun. dan mulai coba hal baru, beruntunglah lo yang berfikiran untuk keluar dari zona nyaman lo. karna dari situlah lo belajar untuk berkembang dan tidak diam. =D bahasa gue sok keren ya ? tapi gatau gue suka aja sama orang2 kaya lo gini contohnya yang engga ingin bergantung pada satu hal ;D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah super sekali kakak ini, terimakasih kak dimaz :)) suka sama gue? hah gimana kak maksudnya? HAHAHAHAHA :p

      Delete
    2. wah jangan super sekali dong, itu mah punya pak mario, super banget mungkin ya haha... wahaha bisyaaaa aja nih muter2in omongannya wkwk jadi ngakak sendiri kan haha -_-

      Delete
    3. Yaudah kalo super sekali punya pak mario teguh, aku punyamulah kak ngahahaha :p iya emang kata orang2 aku lucu :3 *apaansik*

      Delete
    4. somebody help me, jangan biarin gue sampe terbang, karna gue tau kalo jatoh itu rasanya sakit banget, apalagi lost contact gitu wkwk #pesawatkali

      kalo kata orang2 kamu lucu, kalo kata aku, kamu itu menarik :3 *gataunarikapaan

      Delete
    5. Airasia kali ah lostcontact..
      Wah giliran gue ini yang tiba-tiba pengen jadi pilot, terbang. *apaasi* lah, kok ini malah nyepik sih kita? hahaha

      Delete
  5. siap 96 kapten #apasih
    bentar mba, gue penasaran nih maksudnya tadi tulisannya "gue tunanetra" maksudnya mba tunanetra beneran atau gimana? maaf kalau gk nyambung atau gimana. Soalnya gue lapar #apahubungannya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kaga. Ok anda sungguh jomblo akut *nggaknyambung bodoamat*

      Delete
  6. zona nyaman jngh di tingglakan kalo udha nyaman ya nikmatin aja yg perlu zona nyamannya diperluas itu baru senyaman nyamannya idup hehe... keep blogging slm kenal....

    ReplyDelete
  7. kalo memang bener merk yg ninggalin kmu gak usah dngerin ap kta mrka..toh dlunya mrka gak pduli. kluar dr zona nyaman untk brkmbang pda hal2 positif sy rasa tdk ad slahnya drpd ttp d zona nyaman tp tak ad prkmbngan sm skali.... srasa stuck, life is never flat so you have to move on...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yeaaah, life is never flat :D Salken^^

      Delete
  8. Gak ada yang salah kalo ada orang yang mau keluar dari zona nyaman. Sebenarnya kan, orang yang berani keluar dari zona nyaman orang yang berani sukses.

    ReplyDelete
  9. Kadang zona nyaman juga bisa buat kita ngerasa jenuh :)

    ReplyDelete
  10. Sakit hati mah wajar, gue juga kadang sakit hati dengerin orang yang nyinyir, justru itu jadi motivasi. Dendam untuk hal baik sah2 aja kayanya.

    lagian orang nyapnyap mah bakal selalu ada di mana2 haha

    ReplyDelete
  11. Sempurna milik TUHAN itu sangat nyata. Manusia masih banyak hal yang menjadikan dirinya tak lain hanya penyesalan. Kadang emang kita bingung dengan kondisi baru, apalagi kondisinya emang gak pernah kita rasain sebelumnya. Itu justru menambah ketakutan untuk terjun ke dunia baru itu.

    Zona nyaman itu tetep harus ada. Namun, kita harus tau kapan saatnya menjadi biasa dan kapan saatnya kita keluar dari zona itu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. satu lagi kak, sempurna itu milik andra and the backbond #apasi Yoo terima kasih kaka :D

      Delete
  12. Keluar zona nyaman kadang bisa bikin kita berbeda banget dari sebelumnya, entah lebih baik atau lebih buruk. Tapi yang pasti semua pilihan hidup pasti ada resiko yang harus ditanggung.. Ayo, semangat!

    ReplyDelete
  13. comfort zone kadang2 emng bisa jadi bom atom untuk diri sendiri, percaya deh :)
    ngomong2, kayaknya enak juga ya jadi satu2 nya pelangan di cafe dengan wifi kenceng. lebih gampang konsentrai gitu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, jadi boomerang kak... Yoi enak banget, cobain sini! ;p

      Delete
  14. Zona yang terlalu nyaman justru bikin nggak nyaman. :))
    Nggak ada karya yang keren yang tercipta dari hidup yang nyaman-nyaman saja. -anonim.
    Yak, semangat untuk memulai perbedaannya. Muda, beda, dan berbahaya! :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Muda, beda, dan berbahaya, tapi jomblo... kerennya di mana???? :(

      Delete
  15. Hal baru itu menyenangkan, loh!! Pasti dapet pengalaman dan pelajaran baru. Jadi, untuk itu kita emang harus keluar dari zona nyaman. x))

    BTW wi-fi kenceng di mana, tuh?? *fakir wi-fi*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yeaah sangat menyenangkan kak :D Ada kak di cafe deket rumahku, sini sini :3

      Delete
  16. Life begin at the end of your comfort zone mbak bro ;)

    ReplyDelete
  17. Hal yang bikin kepikiran tapi gak berat dan serius amat? Hmm.. Mungkin lo belum mandi kali. Hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mandi mah udah, punya pacar doang nih yang belom *curhat*

      Delete
  18. Jangan terlalu dicemaskan Dey, keputusan yang kamu pilih nggak salah kok. Teruskan berkembangmu yaa! Kelak mereka yang meningkalkan yang akan merugi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yeaaah, aku selalu percaya hal itu kak hihi :D

      Delete
  19. Wah laptopnya sama. Bodo amat komen gak nyambung Muahahah. \:p/

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lah, itu kan netbook bukan laptop gimana sih....

      Delete
  20. Mungkin itu artinya kamu uda dewasa. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum ah, duit aja masih minta orangtua :(

      Delete
    2. Emang dewasa diliat dari usia? :P

      Delete
  21. Hidup kita di tangan diri kita sendiri
    so cuekin aja orang-orang yang ngomongin kita

    Tampilan blog kita sama
    salam kenal ya

    http://andrianryudo.blogspot.com

    ReplyDelete
  22. Nah, gua juga sering nih kepikiran hal-hal macem gini. Ya namanya juga idup. huvt.

    ReplyDelete
  23. ternyata perasaan kayak gitu hampir selalu pernah ada disetiap fase kehidupan seseorang ya.

    yah bener tuh kata tata, namanya juga hidup hhh~~

    ReplyDelete
  24. Mungkin mereka lelah.

    Ya namanya juga hidup. Hal sekecil butiran debu pun ada pro dan kontra nya. Ada sisi positif dan negatif nya. Ya balik lagi ke org nya masing-masing yg ngejalani.

    Enjoy aja. Yg menjalani hidup kan elo.

    Tapi samaan banget sama gue. Gue juga pernah bahkan sering ngerasain kek yg lo rasain. Bikin risih sendiri.

    Yaaa hidup.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya namanya juga hidup ya mb ya, enjoy!

      Delete
  25. Replies
    1. Ah, gilang mah commentnya gak nyambung sebel :( lo bbm gue aja atau line aja lang

      Delete