Kenapa Harus Sedih, Kalau Masih Bisa Ketawa?

Sumber: tumblr.com


Tahun udah ganti, bulan udah ganti, tapi status belum juga ganti-ganti, tapi nggak apa-apa, jadi jomblo mah harus kreatif, walaupun jomblo yang penting harus tetep kreatif #apaansi. Berhubung gue blogger bergenre curhat mulu jadi postingannya selalu apa yang ada di dalam pikiran dan hati yang keresahan...

Beberapa bulan belakangan ini hingga sekarang, gue ngerasa banyak banget yang berubah dalam hidup gue, mulai bisa ngerti sama apa yang udah Tuhan rencakan buat gue. Banyak orang bilang bahwa, “Segala sesuatu yang Tuhan ambil, bukan berarti tidak jodoh, tapi mungkin saja Tuhan ingin memberikan ganti yang lebih baik” . dan gue percaya itu.

Beberapa bulan belakangan ini juga gue udah berhasil keluar dari zona nyaman gue, zona di mana gue cuma tau satu hal, lingkungan yang cuma hitam sama putih. Tapi ketika gue berhasil keluar dari zona nyaman itu, ternyata lingkungan yang benernya tuh nggak cuma hitam sama putih doang, tapi abu-abu. Masih ada langit diatas langit dan bahkan dibawah tanah pun masih ada tanah.

Dulu waktu gue masih stuck di satu lingkungan yang membuat gue nggak mau beradaptasi lagi sama lingkungan lainnya, di lingkungan itu gue kenal banyak orang, tapi diantara mereka, sama sekali nggak ada yang bisa ngebuat gue menjadi diri sendiri, di lingkungan itu gue selalu menuruti semua argument, presepsi, dan bahkan komentar yang sama sekali nggak pernah ngebangun gue, apa-apa yang gue lakuin itu seolah-olah hanya sobekan kulit roti yang nggak penting.  Gue nggak bebas kalo mau ngapa-ngapain, selalu aja ke sugesti bahwa apa yang gue lakuin tuh percuma, toh mereka-mereka itu hanya dan akan selalu mengomentari like a boss.

Gue juga heran kenapa gue bisa bertahan begitu lama sama lingkungan kayak gitu, di lingkungan itu gue lebih peduli seneng-senengnya doang, ketimbang ngerjain tugas di sekolah, karena waktu gue mau ngerjain tugas, lingkungan itu bilang, “Yailah ngapain dikerjain? Emang kalo dikerjain bisa bikin lo jadi penulis beneran? Enggak kan? Yaudah nggak usah di kerjain” dan nggak tau otak gue ke gesrek apaan, gue pun menyetujui argument tersebut.

Saat gue berada di lingkungan itu, gue ngerasanya tuh kayak hidup gue doang yang paling basi dan bahkan yang paling miris. #OKINILEBAY.

Di lingkungan itu gue selalu aja kalah dalam mengutarakan pendapat, logika yang gue pakai, diputar balikan juga dengan logika, yang pada akhirnya cuma ngebuat gue ngerasa orang yang hobinya, ngalah.

Gue juga selalu ngebangga-banggain lingkungan itu sama semua orang, tapi entah hal apa yang gue dapet dari lingkungan itu, di lingkungan itu gue nggak pernah bisa apa-apa, nggak pernah mau nyoba sesuatu baru, yang mau gue lakuin ya cuma ada di lingkungan itu bersama orang-orang yang selalu mengomentari apa yang gue lakuin. Gue sih sebenernya lelah ada di lingkungan kayak gitu, tapi ya mau gimana lagi, cuma lingkungan itu yang gue kenal, yang gue punya…

Ya namanya juga lingkungan, pasti pada masanya akan berubah, akan tiba masanya saat di mana hal yang jauh menjadi dekat, yang dekat menjadi jauh dan hal nggak penting menjadi penting banget.

Gue juga nggak ngerti lingkungan yang berubah, orangnya yang berubah, gue yang berubah, atau gue yang belum terlalu mengenal lingkungan tersebut, atau juga itu maunya Tuhan. Satu-satunya lingkungan yang gue bangga-banggakan itu, lingkungan yang gue kenal, lingkungan yang gue punya itu….. sekarang berubah.

Orang-orang di dalam lingkungan itu sekarang udah nggak se-asik dan se-gokil dulu, yang mereka bilang banyak kelompok basi, sekarang mereka malah gabung sama kelompok yang dibilangnya basi itu. Aneh banget kan ya.

Kalo boleh ngomong jorok mah pengen bilang sama lingkungan itu, 

“DASAR ISINYA WC UMUM!”


Sekarang gue juga udah mulai terbiasa ada di lingkungan itu walaupun udah berubah nggak kayak dulu lagi, lingkungan itu udah nemu orang penganti yang jauh lebih baik dari gue, yalah, gue kan bukan orang baik.

Di saat kayak gini, gue nggak mungkin mengharapkan lingkungan itu kembali lagi ke gue, saat ini gue hanya butuh menemukan lingkungan yang baru, lingkungan yang bisa saling tukar pikiran, yang bisa ngasih komentar membangun, ngajarin banyak hal yang sama sekali nggak gue paham sebelumnya, serta yang pasti selalu ngebuat gue ngerasa selalu bisa jadi diri sendiri, dan sejauh ini, semua itu berhasil gue temukan di @Bogorvidgram @KancutKeblenger @JambanBlogger dan @BloggerEnergy

Iya tau kok ini lebay, bodoamat wey bodoamat hahahaha. Tapi jujur di lingkungan itu gue nemuin bermacam-macam karakter, macam-macam kreatifitas, dan macam keunikan.

Awalnya gue takut untuk berhadapan dengan lingkungan yang baru, lingkungan yang beda, gue takut banget untuk adaptasinya, tapi semuanya ngalir gitu aja.

Sekarang gue juga nggak mau jadi orang yang kayak dulu lagi, gue nggak mau terus jadi orang yang patut sama argument dan presepsi orang-orang yang sama sekali nggak ngerti kayak apa hidup gue, nggak mau lagi jadi sobekan kulit roti. Gue hanya dan akan selalu menjadi diri gue sendiri, nggak peduli orang ngomentarin apa, toh gue berkarya buat diri sendiri kok, bukan untuk menyajikan apa yang ingin banyak orang saksikan #ApasiDeyApa.

Sekarang gue juga udah ngerti bahwa untuk jadi pemenang tuh nggak selamanya harus ngotot-ngototan, untuk jadi pemenang itu hanya cukup merendah, karena merendah adalah sejatinya cara untuk menang #azeeg

Nggak peduli sejauh apa perbedaan lingkungan yang dulu sama lingkungan yang baru ini, pokoknya gue sangat menikmati hidup gue sekarang, lingkungan baru udah ngebuka mata gue bahwa betapa beruntungnya hidup gue dibandingkan dengan orang di luar sana.


Jauh sebelum kenal sama lingkungan baru ini, gue nggak pernah se-cinta ini sama hidup gue. 

dan sejak saat itu, gue langsung berpikiran, kenapa harus sedih kalau masih bisa ketawa?^^

You Might Also Like

38 komentar

  1. Replies
    1. SKAHA^^ thankyou sudah mjd lingkungan baru yang banyak memberi pengetahuan baru pula hahaha

      Delete
    2. Ade emang keren banget deh ah. Numpang nyampah di postingan orang ah. Hahaha.

      Delete
    3. Lo juga bang samanya ah jangan suka gitu hahaha cc: bang adi

      Delete
  2. Replies
    1. YAAAS Thankyou udah jadi bagian lingkungan baru :D

      Delete
  3. Yoiii.... setuju sama tulisan akhirnya...

    ReplyDelete
  4. Betul tuh, 1 menit lu sedih udah ngilangin 60 detik waktu buat bisa ketawa :D

    ReplyDelete
  5. Baru mampir udah suka baca postingan blog lo :D :)

    Visit me back ya:)

    ReplyDelete
  6. Lingkungan lo di dunia tulis menulis dan seni akting ya? @Bogorvidgram itu bagian dari indovidgram kan? yang buat video musikal gitu. dan berbeda setiap harinya? #Soktahu

    Gue recomended kan buku Koala Kumal kalo lo ngerasa lingkungan yang dulu asik udah berubah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak musical juga sih.... gua mah lebih sering buat yang lucu2annya hehehe. Iya itu ivg. Nanti mau beli gue, udah baca kok sinopsisnya hehe salken ya broo

      Delete
    2. Lanjutkan aja hobi, sapatau ngasilin uang.

      Setelah beli, pinjamin gue ya.

      Delete
  7. Yang paling penting adalah Deya sudah bisa menemukan bahwa masih ada warna lain di luar hitam putih yang kamu kenal kemarin. Masih akan ada banya pengalaman dan pelajaran yang akan didapat setelah ini, entah sedih atau senang, hadapi dengan senyuman. intinya, keep smile:D

    ReplyDelete
  8. Tapi kadang kita juga harus sedih utk tahu betapa indahnya bahagia. hehe

    ReplyDelete
  9. Kadang emang harus ada sikap "bodo amat" buat bisa jadi diri sendiri, kebanyakan ngurusin omongan orang pasti nggk ada habisnya, selama kita punya alasan kuat dan sesuai prinsip kita serta bisa membuat kita senang untuk melakukannya ya dilakukan aja :D

    ReplyDelete
  10. Dari seluruh tulisan ini, gue cukup suka. :)
    Apalagi ketika diakhir ada kalimat ini, 'merendah adalah sejatinya cara untuk menang'. Anjerr, keren. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih ilham, sama orangnya enggak ham? :p

      Delete
  11. Emang udah bener deh ada kalimat 'Waktu juga bisa ngerubah sesuatu'. Hehehe. A new Deya nih ya ceritanya. :3

    ReplyDelete
  12. Merendahlah, Nak. Sampai tidak ada yang bisa merendahkanmu. -anonim
    Ciyeee, jadi orang baru yang lebih banyak senyum daripada sedihnya. Semangat!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoo semangat juga yoga jadi jomblonya hahaha :p

      Delete
    2. Nggak usah bawa-bawa jomblo juga, Mblo!

      Delete
  13. Lingkunga baru, teman baru, semangat baru! :)
    Ga salah sih bersikap bodo amat sama omongan orang lain, tapi sbg makhluk sosial, kadang harus dengerin juga. Manusia ga bisa hidup tanpa orang lain. :)

    Salam kenal juga yes..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bang terima kasih atas sarannya :D yosh!^^

      Delete
  14. Yap berkarya buat diri sendiri
    yang penting heppiiiii :D

    ReplyDelete
  15. Bijak sekali tulisanmu nak :D
    Biarlah lingkungan lamamu, jadikan itu pelajaran. Pengalaman adalah guru terbaik.

    Btw, kamu dapet award nih dari aku. Cek disini yaa: http://rimiracle.blogspot.com/2015/01/liebster-award-1.html

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yappsss, waah terima kasih, tapi udah sering banget dapet kayak gituan, tungguin yaa

      Delete
  16. SALAM HANGAT DARI @BALIVIDGRAM!!!! UWOWOWOWOW

    ReplyDelete
    Replies
    1. SALAM HANGAR JUGA DARI @BOGORVIDGRAM!!!!! UWOWOWOOOW

      Delete
  17. Uda mulai dewasa.. Lingkungan bakal ngaruhin karakter kita loh. :D

    ReplyDelete