Rejected



Nggak keterima test UMPN Politeknik Negeri Jakarta, itu adalah kabar buruk buat gue, tapi gue sudah terbiasa dengan hal penolakan, dulu gue di tolak mentah-mentah sama SMP Negeri 14 Bogor (Iyalah, nem cuma 20,45 kegayaan test negeri, percuma!), setelah ditolak mentah-mentah oleh sekolah negeri di Bogor, gue memutuskan untuk pindah ke daerah Tangerang Selatan, di sana sih gue emang nggak dapet sekolah negeri, tapi setidaknya di sana gue dapet banyak pengalaman maupun pembelajaran baru yang terus ternanam dalam diri hingga sekarang. Gue orangnya bosenan, dua tahun sekolah di Tangsel, gue akhirnya balik lagi ke Bogor, dengan alasan ‘Family Problems’ dan emang yang namanya rejeki itu nggak akan ketuker, gue di terima di SMP Negeri 9 Bogor, yang jauh lebih hitz daripada SMP Negeri 14 Bogor. Lulus dari sana gue rada pinteran dengan menghasilkan nem 35,95, enggak, gue nggak sombong. Dengan modal nekat, gue nyoba untuk mendaftarkan diri ke sekolah kejuruan negeri nomer satu di Kota Bogor, dengan perjuangan yang panjang, ternyata rejeki nggak akan ketuker, ya walaupun rejeki gue bukan di sekolahan itu, pada zaman gue dulu (Duh, berasa tua) pemerintah cuma membolehkan untuk memilih satu sekolah negeri dengan test dan nem, dan ternyata gue lemah di test, curang banget emang pemerintah, setahun di bawah gue boleh milih dua sekolah dan hanya pake nem, siyalan!!!

Gue mau mati aja rasanya dapet penolakan terus, penolakan yang amat sangat sakit, karena gue hanya kurang sekitar 0,65% untuk bisa masuk ke sekolah kejuruan negeri tersebut..

Ya, karena life must go on… Gue di daftarin ke salah satu sekolah kejuruan swasta di daerah kabupaten Bogor, emang dari awal nggak srek sama sekolahannya, pas ngejalaninnya hingga lulus pun nggak pernah srek, jadi pas lulusnya juga gini-gini aja. Tapi ada satu hal yang membuat gue merasa beruntung pernah bisa sekolah di sana, yaitu ketika gue nemu banyak hal baru, terlebih seorang teman, cuma teman yang bisa jadi penyemangat di sekolah. Selain bel istirahat dan bel pulang.

Lulus dari sekolah, gue mau nggak mau harus ngelajutin ke perguruan tinggi. Gue nyoba test mandiri Politeknik Negeri Jakarta, dan hasilnya? Nihil, gue di tolak. Juga sempet nyoba test SBMPTN, hasilnya? Sama, Nihil. Setelah ngabarin bokap bahwa gue nggak lulus, dan maksain pengen kuliah di salah satu universitas paling hitz, bokap gue juga ikutan nolak mentah-mentah permintaan gue, dengan alasan…… budget kurang. Gue mau nangis, dan akhirnya nangis beneran, mau bunuh diri, tapi untungnya nggak jadi karena gue langsung inget bahwa gue masih punya Tuhan. Tapi memang rencana Tuhan itu adalah rencana yang paling baik dan indah, sepanjang tulisan ini juga gue bilang bahwa yang namanya rejeki nggak akan ketuker. Alhamdulilah, gue dapet program beasiswa di salah satu PTS di daerah Jakarta Pusat, yap, akhirnya gue dapet kampus, walaupun jauh dari apa yang gue harapkan sebelumnya. Tapi bagaimanapun gue harus tetap bersyukur, karena hanya bersyukur gue akan terus merasa cukup. Cukup juga ceritanya.

Penolakan memang bagian dari salah satu penyakit yang sulit diterima oleh seseorang, termasuk gue, berkali-kali ditolak sama sekolah negeri, berkali-kali ngabisin waktu dan biaya yang lumayan hanya demi sebongkah harapan kosong itu sebenernya melelahkan. Gila ya, sama sekolah aja gue ditolak apalagi sama jodoh gue? Tapi sekarang lagi nggak mau ngomongin jodoh, yang penting sukses dulu walaupun selalu ditolak dan mengharuskan jadi anak swasta sepanjang hidup.


Ditolak belum tentu kita dianggap tidak pantas, mungkin saja ada hal yang lebih pantas yang mau menerima kita dengan kepantasan yang layak. Mungkin kuncinya cuma satu, selalu bersyukur, dan inget juga bahwa rejeki itu nggak akan ketuker. Stay Strong, Semangat!

You Might Also Like

25 komentar

  1. Cerita ditolak pacal nggak dikasih tahu, Dey? :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ah elah, nggak pernah ditolak gue kalo soal begituan mah :))

      Delete
  2. walaupun ditolak pasti akan mendapatkan pengganti yg baik Dey~

    ReplyDelete
  3. iya tenang aja , walaupun di tolak pasti ada penggantinya , kamu akan lebih baik disana :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, masih banyak tempat baik yang menunggu untuk disyukuri :)

      Delete
  4. Iya pasti ada yang lebih baik... hehehehehehehehehe :) semangat!!!

    ReplyDelete
  5. Semangat dey! \(w)/ Semua ada jalannya. Karena seperti kata pepatah, sepandai2nya tupai melompat, pasti ke atas. (INI APAAN?!)

    ReplyDelete
    Replies
    1. INI APAAAAN? But, thankyou abang artis adzan global tv :))

      Delete
  6. Buset mau komen semangat juga eh kedahuluan sama si pacar diatas. -___- Tapi gapapa deng. Deyakuu cantikkuuu harus semangat terus ya! Gak masalah mau swasta atau negeri, yang penting ilmu yang kita dapet. #Hueee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kenapa emang kalo keduluan pacarnya? Iya semangat kok, Kak. Makasih ya kakak deva cantik kesayangan akuuuhhh <3

      Delete
  7. mangat Dey! Dulu ane juga ditolak :'D

    ReplyDelete
  8. gapapa ditolak.....Yang penting gak putus asa......

    mangatssssss ....... #Ciattt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak pernah putus asa w mah, Lang. Putus cinta yang sering :((

      Delete
  9. Emang sulit,,
    Tapi sudah banyak yang bisa ,
    Ditolak sih biasa :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kakak juga udah biasa ditolak cewek kan? AYO NGAKU! *ketawa jahat*

      Delete
  10. Hahahaha, ini anak lagi gonta-ganti template. Kayaknya kemaren bukan ini. :p

    Wokeeeh, ditolak itu emang sakit. Kalo dihitung-hitung udah hampir 20 perusahaan yang menolak gue. Well, itu nggak jadi soal. Sampai saat ini gue nggak pernah menyerah.
    Menyerah bukan jawaban.

    Halah. Ngetik apaan coba gue.

    Ya udeh, semangat terus pokoknya, Dey! :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih w lagi gonta ganti template biar keliatan elegant, tapi malah jadinya alay-_- 20 sama perusahaan, kalo sama cewek udah berapa kali? :p Yosh, semangat juga ya, Yog \o/

      Delete
  11. biasa aja,s emangat, saya malah sering T_T

    salam kenal

    ReplyDelete
  12. Semangat Dey! Kalau gue pribadi gak masalah mau masuk universitas negeri atau swasta, toh tujuannya sama-sama buat nimba ilmu kan :)
    Ya... kalau gue sih penginnya masuk ke universitas yang ICT nya di nomer satukan. Untuk PTN sendiri yang gue tahu cuman ITB. Dan gue yakin gak mampu buat masuk ke sana :')
    Tapi ya... kalaupun mampu, gue gak mau masuk ke sana. Gue justru mau masuk salah satu universitas swasta ternama di kota Jakarta.
    Gue Sempat dapat omelan juga dari orang tua kenapa mau milih swasta, karena katanya swasta itu kurang bagus. Padahal ya, swasta itu gak seperti yang orang lain bayangkan. Bahkan sekarang universitas swasta mampu bersaing kok sama universitas negeri :)

    Ya intinya semangat aja deh ngejalanin kuliahnya :p

    ReplyDelete
  13. Binngung mau komen apa. Semangat deh ya!

    ReplyDelete
  14. kalo di dunia kerja yg penting skill gan, bukan dari universitas mana agan berasal..

    ReplyDelete
  15. Artikel yang sangat menarik :D
    http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ | http://informasiberitatop.blogspot.com | http://bit.ly/1QTpF4S | http://goo.gl/eQV9d3 | http://bit.ly/1sUU8dl | http://goo.gl/CI4bLf | http://bit.ly/1IAMpsv | http://goo.gl/lNMX3D | http://bit.ly/1NM7v7j | http://bit.ly/1VxDjyt | http://bit.ly/1IAMpsv | http://bit.ly/1QTpF4S | http://goo.gl/cAQcMp | http://goo.gl/97Yn1s | http://goo.gl/tw2ZtP | http://bit.ly/1VxDjyt | http://goo.gl/RkuB4G | http://goo.gl/8rM20b | http://goo.gl/5dAkJO | http://bit.ly/1IAMpsv | http://bit.ly/1IAMpsv


    Prediksi Bola
    Kumpulan Berita Menarik
    Kumpulan Berita Campuran
    Nonton Film Dewasa
    Bandar Bola
    Agen Bola
    Agen Casino
    Agen Bola Terpercaya
    Main Dominoqq
    Agen Poker
    Bandar Ceme
    Agen Capsa
    Agen Poker Terpercaya

    Terimakasih admin..
    salam kenal ^_^

    ReplyDelete