Wasting time yang wasted

Images: Devianart.com
Emang ada ya, kata-kata yang lebih basi daripada 'Aku sayang kamu'? Gue rasa sih nggak ada, terkecuali kalau yang ngomong itu Limbad, beda lagi ceritanya. Slow. Gue bukan mau ngebahas tentang Limbad, tapi gue mau ngebahas tentang yang berhubungan dengan cinta & kasih sayang.

Jujur ya, semenjak kelas 3 SMK gue udah nggak pernah pacaran lagi dan itu udah sekitar satu tahun lamanya kalau dihitung sampai sekarang. Alasan kenapa gue nggak pernah pacaran, bukan karena gue nggak normal, tapi tiba-tiba dalam diri gue tuh berasumsi bahwa yang namanya pacaran itu adalah wasting time yang paling wasted. Mungkin untuk kalian yang baca tulisan ini, pasti beranggapan bahwa gue cuma pencitraan, enggak sama sekali, gue serius. Eh tapi jangan serius-serius amat sih, ntar kalau baper tiba-tiba ditinggalin kan sakit.. Ciegitu.

Gue tipe orang yang gampang bosen, nih ya.. Selama 3 bulan berturut-turut ini, gue udah pindah kost 3 kali pula, alasannya? Bosen. Gue nggak betah berada di satu tempat untuk waktu yang lama, temen-temen gue bilangnya gue itu nomaden. Mikir nggak sih kalian kadang-kadang, kalau berada di satu titik itu ngebosenin banget? apalagi gue heran sama orang yang bisa pacaran sampai bertahun-tahun, ngekost aja gue cuma bertahan sebulan tiap satu tempat, ini mereka bisa bertahan bertahun-tahun di satu orang. Asli, nggak ngerti.

Gue bukan cewek playgirl, bahkan gue aja lupa sama siapa terakhir dan kapan gue pacaran, karena gue selain bosenan, gue gampang lupa jadi orang, move on maksudnya.

Ada pra sebelum pa-caran beneran. Mulai dari, pedekate yang kadang bisa ngerubah Okky Lukman yang cablak jadi ratu keraton yang kalem ketika dia deket sama orang, kalau pedekate berhasil maka jadianlah, saat jadian itulah masanya orang-orang kasmaran itu untuk beradaptasi satu sama lain, kalau bisa beradaptasi? Kalau enggak, ya ujungnya cuma ribut.... dan hasil akhirnya putus. Karena kata-kata "Aku sayang kamu selamanya" itu bakal kalah sama kata-kata orang bijak yang bilang bahwa, "Yang namanya selamanya itu nggak selamanya" Pacaran juga kadang ngebuat ruang lingkup seseorang mengecil, yang tadinya bisa main sama siapa aja, ketika pacaran bisa mainnya sama pacar mulu, dengan alasan "Aku nggak mau kamu nanti suka sama orang lain" Kadang posesif itu perlu, tapi kadang juga norak ya jangan gitu-gitu amat.

Bukan karena gue nggak pernah pacaran, gue nggak deket sama orang, gue deket sama tiap-tiap orang, tapi ketika sama mereka gue sama sekali nggak bisa muncul rasa yang lebih dari deket, ketika mereka pergi ninggalin gue, ya...udah gitu sama sekali nggak ada sedih yang berlebihan bahkan ketika mereka pergi pun....gue nggak peduli. Bukan juga ngerasa sok cantik, setiap ada orang yang suka sama gue dan nyoba ngedeketin gue untuk jadi lebih dari temen pun, gue bisa tiba-tiba ngejauh dari mereka, bukan juga karena sok cantik, cuma gue nggak mau aja ada yang deketin gue sembarang orang.

NEXT.

Pernah denger pepatah, "Senjata makan temen?" eh maksudnya, "Senjata makan tuan"? Nah, itu yang gue rasain. Gue jatuh cinta atau yang kekinian banget, baper. Iya, gue tiba-tiba baper sama satu cowok yang berada satu lingkup sama gue, cowok itu dulu adalah salah satu cowok yang ngedeketin gue, tapi gue jauhin, tapi ketika gue ketemu dia lagi setelah sekalian lamanya semenjak ngejauh, gue timbul rasa yang sangat nggak biasa ke dia. Gue nyambung kalau ngobrol sama dia, saat sama dia juga dia peduli dan respect sama gue, sama dia juga gue ngerasa nyaman.... tapi gue baru ngerti sekarang, bahwa nyaman doang nggak cukup, tapi butuh kepastian.

Semenjak hari di mana dia nganterin gue pulang malem-malem sampai depan rumah, gue ngerasa yakin bahwa gue bener-bener jatuh pada asumsi gue, bahwa "Pacaran itu wasting time yang wasted" tapi asal sama dia gue mau kok terus-terusan wasting time sama dia.... semenjak malam itu juga gue percaya bahwa dia adalah laki beneran, karena laki beneran itu adalah dia yang nganterin cewek pulang sampai depan rumahnya, bukan depan gang. #CATET!

Tapi semenjak malam itu, dia udah seakan-akan ngelakuin hal yang dulu gue lakuin ke dia, menjauh. bahkan menghilang. Malam terakhir gue sama dia itu hari Minggu, dan hingga hari jumat dia nggak ada kabar sama sekali, tapi tiap gue buka instagram, dia terus-terusan upload dan bales komentar orang di instagram. Waktu demi waktu akhirnya gue dapet jawaban dari dia yang buat gue bahkan buat kebanyakan orang itu adalah bullshit yang paling bullshit yang pernah ada.... "Aku bukannya nggak suka sama kamu, aku cuma masih mau ngejar impian aku, temenan kan lebih asik"  #FRIENDZONE tapi buktinya sampai sekarang gue sama dia sama sekali nggak temenan, bahkan kayak yang nggak pernah kenal sebelumnya. Tau, apa yang lebih sakit daripada kaki kepentok? Cuma dianggap temen. #TSAAAH

Semenjak saat itu, gue mencoba untuk kembali pada asumsi gue bahwa pacaran itu adalah wasting time, tapi setelah dia berhasil membuat air mata gue keluar sekian lamanya nggak pernah keluar, gue ngerasa... "Seberapa pentingnya sih dia, sampai gue berhasil ngerusak satu tahun lebih predikat cewek anti nangis karena cowok, jadi tiba-tiba nangis berhari-hari di kamar" DONGO. Seperti yang gue bilang sebelumya, gue adalah orang yang gampang lupa orang yang gampang move on tapi tiap liat dia di timeline instagram selalu aja keinget sama malam terakhir itu, ya mungkin move on sih gampang, letting go yang susah.

Semenjak. Daritadi gue ngetiknya semenjak mulu ya, abisan gue nggak punya kosa kata selain semenjak. Iya, semenjak kejadian itu gue jadi takut untuk suka sama orang, gue takut kalau ada orang yang suka sama gue tapi gue nggak bisa suka balik, gue takut kalau ada orang yang suka sama gue dan gue suka balik sama dia, gue takut kalau gue bisa muncul perasaan lebih dari sekedar temenan, gue takut buat sayang sama orang, gue takut untuk pacaran lagi, gue takut dikecewain, gue takut ditinggalin, gue takut nangis berhari-hari di kamar, gue takut jadi kedelai yang selalu jatuh ke lubang yang sama, gue juga takut kalau nantinya gue nyaman sama seseorang, gue juga takut untuk ngaku sama diri gue sendiri bahwa....aku sayang kamu.

Apa yang harus gue lakuin sama rasa ketakutan gue yang berlebihan ini, selain mendoakan orang yang gue sayang? Coba aja kalau rasa sayang yang nggak tersampaikan nggak bakal ngebuat orang yang disayang itu nggak ngejauh atau bahkan pergi ninggalin seseorang itu.

Emang ya, pacaran itu wasting time yang wasted, tapi kadang jam-jam gabut itu harus di wasted dengan hal-hal yang wasting time pula. Nggak ngerti ya? Ya pokoknya, aku sayang kamu. #ciegitu

You Might Also Like

12 komentar

  1. Cie Deya yang wasted. Gimana ya Dey, gue kurang paham kalau soal perasaan, cinta dan sejenisnya.

    Gue baca yang kalimat "terakhir ketemu dia hari minggu nganterin sampai depan rumahnya. LAH ITU KAN GUE.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sumpah, bukan elu-_- kalau elu kan nganterinnya sampe depan kostan bukan depan rumah. HAHAHAHAHHA GOSAH GEER LOH

      Delete
  2. Kalo bagi muda-mudi yang lagi terlibat lingkar asmara, pacaran itu bukan wasting time. Nah, gue pribadi bukan orang yang pernah terlibat di dalamnya. Gue pernah jatuh cinta, tapi ga pernah pacaran. Perasaan gue itu mudah berubah. Sekarang suka, beberapa saat kemudian biasa aja. Pernah ada seorang teman yang gue suka, dia putus, kemudian gue ga tertarik untuk nembak gue. Perasaan gue tiba-tiba hilang. Begitu seterusnya sampai gue kuliah. Gue tetap menjomblo. Haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahkan diri sendiri nggak pernah ngerti kan maunya hati tuh apa? KYAAAAAAAAAAAAAAAAAAA

      Delete
  3. Gue suka kata-kata ini "Yang namanya selamanya itu nggak selamanya". kapan-kapan gue pinjem.
    menurut gue yaaa, pacaran itu perlu komitmen satu sama lain makanya bisa sampe tahunan. Krena punya goal(tujuan) yang sama, kalo pacaran buat maen2/happy2 mending gausah. yang ada cepet putus, cepet pacaran lagi juga

    ReplyDelete
  4. aku sayang kamu selamanya #BasaBasiPalingBasi

    BTW, elu baru setaon gapacaran....
    gue empat tahun...!!!!!

    ReplyDelete
  5. Lebih basi lagi kalo "Cuma kamoeh di hati akoohh...", saking basinya gue pengen muntah ngetiknya....

    ReplyDelete
  6. Wakakakkk.. Jadi inget obrolan sama mantan :v

    Dah ah takut baper :v

    ReplyDelete
  7. Artikel yang sangat menarik :D
    http://clayton88.blogspot.com | http://kagumiterus.blogspot.com/ | http://informasiberitatop.blogspot.com | http://bit.ly/1QTpF4S | http://goo.gl/eQV9d3 | http://bit.ly/1sUU8dl | http://goo.gl/CI4bLf | http://bit.ly/1IAMpsv | http://goo.gl/lNMX3D | http://bit.ly/1NM7v7j | http://bit.ly/1VxDjyt | http://bit.ly/1IAMpsv | http://bit.ly/1QTpF4S | http://goo.gl/cAQcMp | http://goo.gl/97Yn1s | http://goo.gl/tw2ZtP | http://bit.ly/1VxDjyt | http://goo.gl/RkuB4G | http://goo.gl/8rM20b | http://goo.gl/5dAkJO | http://bit.ly/1IAMpsv | http://bit.ly/1IAMpsv

    Berita Menarik
    Prediksi Bola
    Kumpulan Berita Menarik
    Kumpulan Berita Campuran
    Bandar Bola
    Agen Bola
    Agen Casino
    Agen Bola Terpercaya
    Main Dominoqq
    Agen Poker
    Bandar Ceme
    Agen Capsa
    Agen Poker Terpercaya

    Terimakasih admin..
    salam kenal ^_^

    ReplyDelete