BERSYUKUR JADI ORANG KANTORAN

Seperti yang gue bilang di postingan  Coletahan nggak ada faedah bahwa sekarang gue jadi kuli yang tiap harinya kudu macul dari jam 09.00 - 17.00 WIB di sebuah kantor jasa penerjemah bahasa, iseng-iseng gue mau memperkenalkan kantor gue ini.

****

Jadi, kantor gue ini bergerak dibidang jasa penerjemah bahasa dibilangan Jakarta Pusat, semua bahasa bisa diterjemahin dikantor gue, cuma bahasa alay doang yang nggak bisa terjemahin ditempat gue. FYI, gue dapet posisi dikantor ini tuh dari Olx.co.idKalian pasti bakal bilang gue ngelawak, tapi asli, gue emang bener-bener dapet dari sana. Lebih banyak penipuan sebenernya disana, tapi gimana pinter-pinternya kita buat nyarinya aja sih, ini adalah pengalaman kedua buat gue dapet kerjaan dari website itu, kemaren dapet part time di cafe tebet juga dari olx, entah gue hoki apa emang rejeki gue, tapi gue tetep yakin bahwa Tuhan emang selalu ngasih yang terbaik buat umatnya.




Kantor gue yang sekarang ini berbeda dengan kantor-kantor yang punya gedung-gedung tinggi, kantor gue ini berupa rumah kontrakan yang dibuat jadi home office gitu, dengan satu bos mencakup owner, satu kurir mencakup pengetikan, dan satu cewek kecil sebagai administrasi mencakup financenya, yaitu gue sendiri. Awal gue dateng kesana buat interview, gue kaget banget karena gedungnya itu jauh dari ekspektasi gue, jauh banget. Gue kira kantornya itu kayak gedung-gedung tinggi secara alamatnya di Jakpus, kota paling strategis di Jakarta, ternyata yang gue liat cuma rumah kontrakan kecil dalam komplek gitu, tapi itu nggak penting, yang penting itu.... SALARY! iyalah, tujuan kerja kan cuma satu, ngasilin duit. 




Pertama kali interview, gue kaget bahwa kenyataan keadaan kantornya itu jauh banget dari ekspektasi gue yang sebelumnya ngira bakal kerja dikantoran yang gedungnya ada 50 lantai, terus kalo lift rusak bisa langsung terjun payung aja ke kantin, ah pokoknya jauh deh dari ekspektasi gue. Selama kurang lebih tiga bulan gue kerja disana, gue baru ngerasa kayak kerja di panti jompo gitu, soalnya bos gue itu udah tua, belum nikah, sama ngeluh mulu kerjannya, persis banget kayak kakek gue ngeluhnya kalo dia nggak ada temen buat main catur.


Keseluruhan Kantor

Bos gue itu selalu nerima dokumen yang masuk dengan permintaan dari klien yang selalu pengennya besok jadi, padahal dokumen baru masuk siang atau sorenya, tapi karena bos gue ini memegang teguh 'Rejeki nggak boleh ditolak' akhirnya beliau pun nerima-nerima aja, dan karena dia adalah cowok yang memiliki sifat selayaknya, dia cuma bisa janji, tapi nggak bisa ngebuktiin. Hih, semua cowok sama aja!


Tempat dimana gue di interview dan sekarang sering gue jadiin tempat nyender kalo ngantuk

Kerjaan gue tiap hari itu bisa dibilang enak banget, karena cuma ngerapihin dokumen yang udah di translate di Ms. Word, balesin email, ngurusin pembayaran, nerima telfon, sama pembukuan, udah aja gitu-gitu doang kerjaannya, Sisanya download film pake wifi yang super ngebut kayak Rio Hariyanto lagi syuting F1. 


Meja dimana gue kerja

Bos gue itu tipikal orang yang sering melakukan segala sesuatu dengan tiba-tiba. Tiba tiba panik, tiba tiba bersin nggak berenti-berenti, tiba tiba lari...dari kenyataan, tiba tiba sayang tapi cuma dijadiin temen doang, tiba-tiba cinta datang bersama maudy ayunda, tiba tiba udah nonton bareng tapi gak jadi jadi, tiba tiba ngilang nggak ada kabar, ah pokoknya gitu deh suka tiba tiba orangnya. Tapi nggak pernah bos gue tiba tiba bilang, 'Besok gaji kamu saya naikan' yang seringnya tiba tiba nyuruh lembur. Kan bete.


Suasana nggak ada bos dan nggak ada kerjaan

Tapi apapun yang terjadi ditempat gue kerja, gue masih bisa bersyukur dibandingin orang-orang yang kerja dijalanan panas panasan, capek, dan bahkan kadang nggak ngehasilin buat sekedar bawa makanan kerumahnya. Karena gue kerja di Jakarta Pusat juga bikin gue jadi tau jalanan di Jakarta, tau jam-jam macetnya jakarta, jalanan mana yang harus gue pilih di jam jam tertentu, pokoknya jadi lebih banyak belajar daripada sebelumnya gue cuma nyerep ocehan dosen setengah hari suntuk dikelas. Kenapa tiba-tiba gue pengen cerita tentang kantor gue yang biasa banget ini tuh karena gue cuma mau ngasih tau kalian untuk terus belajar dan bersyukur dari hal hal kecil dengan ngeliat kantor gue ini, dunia kerja itu lebih melelahkan daripada drama queennya orang yang abis putus sama pacarnya yang kerjannya tiap hari ngelikein postingan galau di Line. 


http://alim92.site40.net/wp-content/uploads/2012/12/Inspireman.jpg

Gue juga mau berterima kasih sama semuanya, karena gue masih dikasih kesempatan untuk kerja tanpa pengalaman dikantor ini, itungannya gue nggak punya pengalaman, nggak punya skill yang sakti, tapi bisa diterima di kantor dan ngasilin duit yang bisa bikin orang tua gue bangga sama gue, walaupun gaji gue kalah banyak sama apa yang mereka kasih tiap bulannya buat kebutuhan kuliah gue. Tapi gue patut bangga sama apa yang gue punya sekarang, semenjak kerja gue udah nggak dapet uang jajan lagi dari orang tua, jadi kalo ada orang-orang yang ngatain gue kerjaannya main mulu, seneng seneng mulu, setidaknya gue bisa jawabin mereka, "Gue main pake duit sendiri, nggak nyusahin orang tua kayak elu" Sebenernya itu jawaban yang riya banget, tapi kadang orang-orang yang mulutnya usil, emang harus banget dijawabin kayak gitu.




Minggu depan gue udah resign dari kantor ini, bukan karena gue capek, tapi karena kadang ada hal yang harus gue lakuin itu dengan perhitungan yang matang, perhitungan yang serius, dan keputusan yang paling baik, jadi gue udah mutusin buat resign karena gue udah dapet kerjaan baru lagi bagian admin di deket kampus, walaupun gajinya masih banyakan dikantor gue yang di kantor penerjemah itu, tapi gue percaya, apa yang udah menjadi keputusan seseorang dan diperhitungkan dengan matang walaupun hanya menghasilkan sedikit, tapi lekang oleh waktu semua itu bakal indah endingnya kalo kita kerjanya ikhlas dan fun ngejalaninnya. Semoga aja kantor gue yang baru nerima gue ini bikin gue lebih semangat lagi ngejalanin hidup. FYI, gue dapet kerjaan ini juga lagi dan lagi dari olx. Sumpah, berterima kasih banget gue sama olx. #Terimakasiholx HAHAHAHA! 

Postingan ini sama sekali bukan untuk ikutan lomba atau paid promote, tapi gue nulis ini karena gue cuma bisa cerita, cuma mau berbagi pengalaman gue sama orang-orang yang udah bersedia baca tulisan ini sampe selesai.



Hai kenalin aku admin dikantor penerjemah bahasa itu...


Intinya dari tulisan ini, bersyukur, Karena nikmat Tuhan itu akan selalu terasa banyak ketika kita bisa mensyukuri apa yang kita miliki sekarang.

See ya.










You Might Also Like

4 komentar

  1. kak deya kak deya..... aku minta uang jajan dongggg :(

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  3. Setuju banget, kita harus sangat bersyukur dengan kerjaan dan rejeki yang didapat, karena yakinlah di luar sana banyak yang ingin ada di posisi kita sekarang.
    Bener, kerja itu gak melulu tentang gaji yang besar, ada banyak hal yang harus dipertimbangkan, semangat .. semangat ..

    ReplyDelete