MARHABAN YA RAMADHAN, BARAKALLAH FIKUM.

Nggak kerasa ya udah masuk bulan Ramadhan lagi, perasaan tahun lalu juga sama deh bulan Ramadhan juga. Waktu begitu cepat berlalu ya, guys. Bulan ini adalah bulan yang banyak ditunggu-tunggu sama banyak umat muslim di dunia, termasuk gue sebagai muslim.

Bulan Ramadhan itu selalu identik dengan sore-sore banyak yang jualan takjil, semacam es buah, es kelapa, gorengan, timun suri, dan masih banyak lagi yang sebenernya sih itu bisa kita nikmatin di bulan biasa juga, cuma beda aja sensasinya makan semua itu ketika dibulan Ramadhan. Takjil yang paling wajib adalah kolak pisang, tapi sampai hari ini gue belum juga makan kolak pisak, bukan karena nggak punya uang buat belinya, cuma deket kostan gue tuh jarang banget yang jualan takjil kayak gitu.

Kolak, kolak apa yang bisa nyembuhin sakit? KOLAK ANGIN WESEWESEWES BABLAS ANGINNE. Ok. Maap. New bie sayah.

Yang paling indah di Bulan Ramadhan adalah semua yang kita lakuin itu disebutkan sebagai sebuah ibadah, salah satunya adalah tidur. Cuma di bulan Ramadhan tidur gue bisa jadi ibadah, biasanya dibulan-bulan lainnya mah jadi bahan omelan orang tua karena kerjaanya tidur mulu tiap liburan. Ya gitu deh.

Selain itu juga, di bulan  Ramadhan akan selalu ada yang namanya sholat terawih, eh terawih apa teraweh sih? Ya, pokoknya gitu. Jujur, gue rindu banget sama moment solat teraweh di masjid deket rumah waktu kecil dulu. Ya walaupun masih kecil sampai sekarang sih:(( OK SKIP!

Belum lagi banyak anak-anak yang sholat sampai selesai demi dapet tanda tangan Pak ustad di buku sanlat, belum lagi anak-anak laki yang pas wudhu khusyuk banget, tapi beres wudhu bukannya sholat, malah perang sarung. Tapi semua itu hanyalah kenangan, semenjak dewasa gue udah jadi jarang yang namanya untuk sholat teraweh. Selain faktor males, faktor-faktor lainnya pun mempengaruhi, seperti ajakan bukber yang banyakan acara bukbernya daripada puasa sama ibadahnya. Nggak cuma itu, disela-sela orang lagi pada sholat teraweh, anak laki itu seneng banget yang namanya main petasan. Gue sih nggak tau apa faedahnya mainan petasan, tapi kata mereka sih seru aja bikin orang gondok. Gitu deh. Dulu sih gue fine-fine aja sama orang yang mainan petasan, tapi semakin gue dewasa, semakin gue banyak aktifitas dari pagi dan pulang untuk istirahat, tapi malah dikasih wejangan suara petasan itu kzl banget lho. Rasa-rasanya orang yang mainan petasan mau gue emigrasikan ke korut, biar bisa sekalian di tembakin nuklir sama Kimjongun. Sumpah. Asli. Gue mau banget ngelakuin hal itu.

Bulan Ramadhan buat gue yang paling berat adalah ketika harus sahur di jam 3 pagi, nggak bisa gue bangun jam segitu. Gue jarang banget yang namanya sahur, karena bukan nggak ada makanan, ya gitu, nggak bisa bangun pas jam-jam segitu. Makanya tiap bulan Ramadhan gue nggak pernah yang namanya tidur sebelum jam 3 pagi, karena ya biar sekalian sahur aja gitu. Maklum anak kostan yang kurang perhatian dari ibu kost, apalagi dari orang tua…. Hmm. nggak sesedih itu juga kok tapi, percayalah!

Gue baru tahun ini ngerasain sahur di kostan yang di mana kostan gue di berada dilingkungan pemukiman gitu. Disebut komplek bukan, disebut perumahan gak juga, disebut kampung ya tapi bukan, jadi tuh semua kalangan tinggal disitu semua.  Ada satu kegiatan yang masih asing buat gue yaitu, cara orang-orang disitu ngebangunin sahur. Beberapa anak laki-laki yang tinggal disitu saling berkumpul yang bertujuan untuk bangunin sahur, kenapa gue ngerasa asing? Iya, karena mereka heboh banget banguninnya, kayak marching band dicampur debus. Pokoknya heboh, absurd, dan yang pasti annoying banget sih buat gue, atau mungkin bagi beberapa orang lain yang tinggal disekitar kostan gue. Ya tapi mau gimana lagi, itulah tradisi yang udah mereka tetapkan sejak dulu, siapa gue emang mau protes orang lagi beribadah? Iya nggak, sih?

Selain semua itu, di bulan Ramadhan paling seru ya ketika mainan twitter. Karena disana banyak orang-orang absurd bin ajaib yang bisa bikin pengen boker, jadi pengen boker beneran. Munculnya ustad rutinan seperti @Dimsoer yang followersnya suka nanya-nanya hal ajaib,

“Pak ustad, kalo bulan puasa boleh nggak siangnya kumur2 pake kuah soto? Dari slamet, yang selalu nelfonin kuis sahur tapi nggak pernah nyambung”.

Belum lagi muncul tweet-tweet menjelang adzan maghrib seperti…

“Berbukalah dengan yang sayang, karena biasanya yang manis udah punya pacar”. – Deyacdp, Duta bukber Ramadhan.

Nggak cuma itu, muncul dua berita kontroversi pada Ramadhan ini. Diantaranya, warga di Bogor ketauan nggak puasa disuruh push up sama bosnya. Dengan alasan, ‘Tidak menghargai orang yang puasa’ tapi gimana kalo yang disuruh push up itu ternyata non-muslim? atheist? atau bahkan bapaknya sendiri? Duh, nggak bisa bayangin gue mah. Belum lagi, kasus warung makan di Serang Banten yang dirazia karena buka di siang hari, lagi-lagi alasannya soal dihargai dan menghargai. Padahal yang salah bukan yang makan atau yang buka tempat makan pas siang hari dibulan Ramadhan, ya wong itu hak mereka buat ngelakuin itu semua. 

Dihargai dan menghargai itu sih lebih ke cara tiap masing-masing orang menanggapinya aja sih kalo menurut gue. Kalo emang niatnya puasa sih, mau ada patung mcd ngemilin paket happy meal sambil nyanyi 'MANA LAGI SELAIN DI MCD' atau ada Nicholas Saputra baca puisi sambil makan gorengan juga, puasa lo nggak bakalan batal. Ya kecuali Nicholas Saputra baca puisi sambil makan gorengannya terus dia ngomong, 'Mau aku suapin gorengannya?' Gue juga nyerah kalo kayak gitu..

Seperti yang Alm. Gus Dur pernah bilang, 'Jika kita merasa muslim terhormat, maka kita akan berpuasa dengan menghormati orang yang tidak berpuasa'.

Jadi buat yang lagi menjalankan ibadah puasa ya kalian jangan cuma menahan untuk tidak makan dan minum doang, tapi juga harus menahan hawa nafsu terlebih harus bisa belajar bertoleransi dan menghargai tanpa perlu berharap dihargai terlebih dahulu. Karena hidup tuh kadang bukan hanya tentang seberapa banyak yang kita dapat sih, tapi seberapa banyak yang telah kita beri. Asik banget nggak sih tulisan gue? Ciegitu.

Gue sering banget yang namanya batal puasa, karena ajakan temen-temen gue yang super kentut itu. Tapi gue baru bisa mikir sekarang, bahwa adanya temen-temen kentut kayak mereka itu sebenernya ngetest iman gue, kuat apa lemah, dan ternyata gue lemah. banget. Iya, apalagi kalo diajak batalin puasanya diselipkan kata, 'Udah batalin aja puasanya, gue bayarin makan'. Lemah banget gue itu sumpah.

Bulan Ramadhan seperti sekaranglah saatnya buat kalian-kalian termasuk gue untuk memperbaiki diri dan memperbanyak amal ibadah. Bukannya malah puasa doang, ibadahnya kagak, tapi bukber mulu, udah gitu pulangnya pacaran di flyover kalibata. Hiiiii nga banget deh. Puasa itu juga harus dibarengin sama ibadah-ibadah lainnya, karena ibadah yang dilakukan pada bulan Ramadhan itu pahalanya dilipatgandakan, bahkan sangking baiknya Allah sama umatnya yang rajin ibadah, jangankan pahalanya dilipat, digulung juga dikasih sama Allah. Banyakin berbuat baiknya, jangan cuma jadwal bukbernya doang yang dibanyakin, toh mumpung bulan Ramadhan pahalanya lebih gede dari bulan-bulan biasanya. Berbuat baiknya juga jangan pas bulan puasa aja, tapi balik jadi bangsat lagi pas abis lebaran. Ya walaupun lo emang bangsat, cobalah untuk menjadi bangsat bangsat yang beriman di bulan Ramadhan. Ya kalo bisa sih seterusnya jadi orang baik, kan nggak pernah ada ruginya jadi orang baik, iya nggak sih?

Giphy.com
Gue kasih sedikit wejangan buat kalian untuk jangan takut menjadi baik, wong menjadi kotor aja sekarang udah jadi iklan. Karena hasil dari kebaikan itu nggak bisa langsung kalian rasain saat itu juga ketika kalian berbuat baik. Misalnya bisa aja pas gue lagi susah, terus ada diantara lo ada yang nolongin gue, nah baru kerasannya nanti pas ketika suatu saat gue ngeliat kalian lagi jadi gembel di Pasar Senen bisa nebeng sama gue yang lagi naik duccati. Indahnya berbuat baik kan :)

Last but no least, jangan sampe puasa dan kebaikan-kebaikan yang udah kalian lakuin cuma berlangsung di bulan Ramadhan ini doang ya. Kalo bisa sih di bulan-bulan biasa pun harus bisa lebih dari bulan ini. 

Dan untuk kalian yang bulan Ramadhan ini nggak ada yang bangunin pas sahur karena ditinggalin mantan atau gebetan.Jangan pernah sekali kali ninggalin sholat, karena ditinggalin itu nggak enak....

Selamat berpuasa bagi kamu-kamu yang menjalankan puasa ya, semoga berkah puasanya!

Jagalah hatimu untuk selalu berbuat kebaikan, tapi kalo mantan atau gebetan kalian yang jaga jarak sama lo sih gue nggak tau ya...


Stay low, until no one can debase you
Deyacdp, Signout.


SEE YAA!







You Might Also Like

6 komentar

  1. Bangun tdur krn sudah adzan akhirnya minum air di meja, ternya itu adzan dhuhur...
    hahaha
    Santri Drajat

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pernah tuh kayak gitu waktu sd tapi hahaha

      Delete
  2. Aku pernah makan biskuit sebungkus.
    Pas udah kenyang baru sadar lagi puasa.
    Rejeki emang ga kemana.

    ReplyDelete
  3. Bulan ramadhan selalu di rindukan karna ada banyak makanan khas bulan ramadhan contohnya jadi banyak makanan atau minuman manis dan jalanan tiap sore jadi mendadak macet karna banyak orang yang ngebuburit :))

    ReplyDelete