LINGKUNGAN YANG AKAN MENGUBAHMU

Ada pepatah mengatakan bahwa apabila kita bermain dengan tukang ikan, maka kita akan kecipratan bau amisnya dan kalo kita bermain dengan tukang minyak wangi, maka kita akan kecipratan wanginya, ya walaupun keduanya sama-sama dalam porsi sedikit. Apalagi kalo kita udah sering main bareng, jalan bareng, nonton bareng, semuanya serba bareng-bareng, tapi cuma dianggep temen, ya itu mah sedih sih…

Itu semua perumpamaan yang ngasih tau ke kita bahwa sejatinya kepribadian manusia nggak luput dari peran lingkungan sekitarnya. Bohong kalo lu nggak butuh siapa-siapa, emang lu mau gitu main catur sendirian? Dih gabut banget, lagian ngapain juga main catur sih hari gini.

Gue sih jujur paling males yang namanya bersosialisasi sama orang baru, gimana nggak males coba, harus mulai semuanya lagi dari A-Z, padahal sebelumnya udah pernah ngelakuin hal itu. Gue dulu orang yang sangat pemalu, iya, jadi tiap hari ditas gue itu isinya paku sama palu, ya kali aja ada tembok nganggur gitu.

Gue mikir gimana ya caranya ngilangin kebiasaan itu, gue sih kalau bosen bilang nggak langsung ngilang gitu aja #ciegitu. Hal pertama kali yang gue lakuin untuk menjadi orang yang nggak pemalu adalah dengan nyoba explore sosial media, instagram. Gue tadinya males mainan instagram, karena cuma foto-foto doang, nih ya tiap gue buka IG timeline gue isinya foto temen gue doang, gue sautin aja, ‘Heh! Ini tuh instagram, bukan gallery hp lu!’. Makanya sampe sekarang gue selalu menekankan pada diri gue dalam bersosial media yaitu dengan, “Social media is follow your interest, not follow your friend”. 

Gue pun nyari apa sih yang asik dari instagram diantara sosial media lainnya, dan akhirnya gue berhasil nemu sebuah komunitas, Indonesia Video Instagram (Indovidgram) sebuah komunitas yang bergerak dalam bidang Industri Kreatif Video Maker berdurasi 15-60 detik. Indovidgram itu ternyata ada tiap regionalnya diseluruh Indonesia, salah satunya adalah Bogor dengan sebutan Bogorvidgram (BVG). Gue join komunitas itu ditahun pertama di mana bvg baru aja dibuat dan belum pernah ngadain kopdar sebelumnya, sampe akhirnya gue ikutan kopdar Bogorvidgram untuk yang pertama kali pada Oktober 2014 di Kebun Raya Bogor.

Semenjak kopdar pertama kali itu ngebuat gue mikir bahwa dalam bersosialisasi butuh satu koncian: Sok asik. Karena menurut gue jadi sok asik itu asik banget, ngomul alias ngomong mulu bikin orang yang tadinya cuma pengen tau sama film “Ada apa dengan cinta” jadi pengen tau ada apa dengan gue. Ngomul tuh paling perlu tapi jangan disamain kayak hati lu yang kosong nggak ada isinya, lemper harga duaribu di pasar pagi aja ada isinya bosh.


Giphy.com

Semenjak kenal sama dunia Videogram (Vidgram), tiap hari tuh kerjaan gue cuma bikin vidgram mulu,

"Lagi ngapain lu?"
"Bikin vidgram"
"Eh lu kok jomblo mulu sih, nggak capek?"
"Capekan juga ngedit vidgram"
"Terus lu sukanya sama apa?"
"Sama vidgram"
"Kalo gue sukanya sama lu"
#ciegitu

Tiap ada kumpul bareng sama anak-anak vidgram seharian suntuk tiap minggu itu gue nggak pernah absen, di bvg juga ceweknya yang aktif cuma sedikit dan kalo diitung-itung cewek di bvg sama dosa gue juga banyakan dosa gue nih kayaknya. KRAAAAY~

Semenjak kenal mereka ngebuat gue kalo ngumpul gitu tuh nggak cuma ngabisin duit doang, tapi ngabisin batre hp sama batre kamera buat take video, semacam kumpul kumpul yang berfaedah gitu. Mending sih gue ngumpul-ngumpul bikin karya, waktu itu gue pernah liat orang pacaran yang nggak tau tempat, dipinggir jalan pacaran, pinggir kali pacaran, sampe-sampe gue pernah tuh ngeliat orang pacaran, dipinggir orang pacaran, terus gue tanya aja, "Ngapain lu pada pada ngumpul? Kerja kelompok?" Ya gitu deh. Nih ya bikin vidgram tuh ngebuat gue sakau, jadi gue tuh kalo lagi sakau beda sama orang biasa..

Orang biasa:

"Eh lu sakau abis ngapain?"

 "Abis neken nih gue bray"

Gue:

"Eh lu sakau abis ngapain?"

"Abis berkarya nih gue bray"

KEREN BANGET NGGAK SIH GUE AAAAAKKKKK

Ada yang ngeluarin kata-kata, “Dengan siapa anda bergaul, maka anda akan menjadi” nggak tau deh gue dikeluarin kenapa, mungkin nilainya jelek gara-gara tiap hari bolos nyariin pokemon di monas. 

Bener sih pribadi diri itu tercipta dari lingkungan pergaulan, tapi nggak semua orang bisa se-positif Merry Riana, se-super Mario Teguh, dan se-keren Bob Sadino dalam berkehidupan. Tapi kita bisa kok jadi kayak mereka, take it easy aja kalo gitu. Suka lakuin, ribet tinggalin, nyaman pertahanin. Gampang kan? Nggak juga sih, gampangan nyari pokemon di mesjid-mesjid sekarang mah. #AnaknyaKekinianBanget.

Bergaul tuh yang asik, kumpulnya sama orang yang mau lu maju, mau lu berkembang, yang sama-sama mau berkarya, nggak cuma mau duit lu doang, yang cuma mau fasilitas esklusif lu doang, tapi yang bener-bener mau ngajak lu ke hal positif sehingga lu bisa nuangin semua ide-ide yang lu punya.  

Nih kayak gue apaan coba, cantik iya, imut iya, kaya iya, dermawan iya, apa apa iya, ah pokoknya iya banget deh gue, ditambah lagi gue milih sesuatu yang gue sukai. Bertahun tahun gue berkecimpung dihampir semua komunitas, mulai dari blogger, vidgram, musik, puisi, photography, film dan lain lain, tapi tetep aja orang kenalnya gue tuh sebagai anak vidgram.

"Eh lu kenal Deyacdp?"

"Tau tau, yang anak vidgram itu kan?

Padahal semua komunitas udah gue masukin, semua bidang gue seriusin, tapi tetep aja semua orang tuh kenal gue sebagai vidgramers, nah dari situpun gue percaya bahwa suatu branding tuh nggak perlu dibuat-dibuat, cukup konsisten sama apa yang kita suka, kita tekuni, karena somehow hal yang udah dikonsisteni dan ditekuni terus-terusan akan nyiptain brandingnya sendiri, ngedatengin audience dan bahkan ngebuat orang beranggapan bahwa diri lu tuh pasar yang layak dikonsumsi. Jadi lu tuh nggak butuh pasar, tapi pasar yang butuh lu. Asik banget nggak sih?

Tau nggak sih lu kalo sekarang tuh banyak yang nggak mau jadi guru karena duitnya sedikit, tapi nggak sedikit juga yang suka ngeguruin orang biar dibilang bijak, padahal dibayar juga kagak yakan? Nih kayak tulisan gue nih, ngeguruin yang lagi baca. Iya nggak sih? Ah iya kali, suka baca, nggak suka tinggalin, kalo nyaman boleh laaaaah diajak curhat. #ciegitu.

Ambil yang baik-baik aja dari tulisan ini dan tinggalin yang udah nggak ngasih kabar padahal lagi sayang-sayangnya~~


Stay low, until no one can debase you~
Deyacdp, Signout.

SEE YA!

You Might Also Like

2 komentar

  1. That's right! Kalau boleh jujur, diriku juga pemalu, tapi disaat aku di dalam lingkup yang dibuat nyaman oleh mereka, aku jadi ikut sok asik.
    Ya mungkin Teh Deya terkenal jadi vidgrammers karena lebih terlihat menonjol ke sana.
    Bawa happy aja Teh Deya. Suka lakuin, ribet tinggalan, nyaman pertahanin! :)

    ReplyDelete