Tuesday, May 16, 2017

Ekpektasi di Usia 20 Tahun

2


Tanggal 01 Mei kemarin genap gue berusia 20 tahun. Gila, gue tua banget ya nggak kerasa banget. Kira-kira dengan usia gue yang udah kepala dua ini, apalah masih disebut remaja? Apa gue udah disebut sebagai dewasa? Apapun sebutannya, yang pasti gue harus belajar dari usia-usia sebelumnya. Gue bukan anak kecil lagi, gue udah nggak boleh tuh sembrono ngambil keputusan dan ngelupain resikonya. Gue sebisa mungkin harus bisa melakukan sesuatu yang worth it, berbenefit alias ada faedah buat hidup gue di masa depan nanti. Membaca tulisannya xasemele.blogspot.co.id gue jadi terinspirasi buat nulis tentang ekspektasi di usia yang sudah tidak anak-anak lagi ini tapi mungkin gue akan menyebutnya sebagai sebuah harapan untuk hidup gue yang lebih baik lagi.

Profesionalisme dan Loyalitas Dalam Bekerja

Tujuan berkerja jika diartikan realistis adalah demi uang tapi kalau selalu melulu tentang uang, kapan mau jadi orang yang lebih baik kan? Dulu jauh sebelum gue bekerja di kantor yang sekarang, gue selalu ngerasa tertekan dan bosan sama apa yang gue lakuin tiap hari tuh. Itu lagi itu lagi yang dikerjain, belum lagi revisian dari bos dan sikap bosnya yang gue nggak pernah tau apa maunya mereka. Namun, di kantor yang sekarang sejauh ini gue sangat nyaman dan merasa menjadi diri sendiri, lingkup kerjanya, orang-orangnya, hingga pekerjaannya itu sendiri. Gue ingin Profesionalisme dan Loyalitas yang sudah gue berikan kepada kantor yang sekarang ini tuh terus terusan gue berikan dan gue selalu mau berkembang bersama kantor gue yang sekarang ini.

Lebih Produktif Lagi

Gue selalu ingin menjadi manusia yang produktif. Karena gue selalu tahu yang bisa menolong diri gue sendiri ya tetap diri gue sendiri dan sebaik-baiknya manusia adalah manusia yang bermanfaat bagi orang lain, gue percaya akan itu. Selama ini gue ngerasa gue bisa nulis, gue mau jadi penulis dan wartawan, pas giliran gue masuk ke kantor media yang di mana isinya orang lulusan jurnalistik semua, gue ngerasa cemen banget. Bahkan, passion yang nggak pernah gue pelajari dari sekolah hingga kuliah yaitu Social Media malah menjadi pekerjaan gue sekarang. Gue sekarang menjadi Content Creator, makanya sebisa mungkin gue nggak mau stuck di satu passion gue itu aja, gue juga mau melakukan banyak hal lainnya. Ya namanya juga manusia, tidak pernah puas, kan?

Cinta Untuk Kehidupan

Usia gue udah 20 tahun, dan selama itu juga gue nggak pernah tuh yang namanya nangis gara-gara cowok, kalo dia deket ya gue respon baik, kalo dia pergi ya…yaudah. Gue juga nggak tau kenapa sama diri gue tentang cinta-cintaan tuh flat alias b aja gitu. Ya, gue berdoa saja semoga ditemukan segera dengan yang bikin gue ngerasa nggak b aja sama dia hehehe.

Mau Jadi Food & Traveler Blogger

Gue setuju banget sama HS kalau gue juga anti wasting wasting time club. Walaupun gue pendek, gue sama sekali tidak takut ketinggian. Saat di mana orang-orang pada takut naik hysteria gue malah bolak-balik naik gituan. Gue mau nyobain jadi food dan traveler blogger, seru aja gitu kalo nulis gituan, punya konten seru. Gue berharap bisa segera menjadi itu, ya walaupun pasti mulainnya dari hal-hal yang murah dan receh. Ajak-ajak dong kalo mau makan-makan dan main-main ke tempat seru dan keren.

Investasi

Setuju sih, kalau jadi perempuan jangan cuma ngandelin laki-laki yang nikahin kita nanti, gue pengen bisa mendapatkan segala sesuatunya dengan hasil dari tabungan gue juga. Kalo ngandelin gaji terus juga berabe sih, makanya, gue lagi nyoba nabung di tabungan berencana disalah satu bank, ya lumayan buat ngumpulin biaya buat beli rumah, kalo bisa mah ke beli mobil juga. Aduh, aamiin dong aamiin dong hehehe. Sama satu lagi, gue sedang merintis sebuah Start Up sama dua orang teman gue, masih putus-putus sih tapi semoga berhasil. Yuk, berdoa untuk keberhasilan kita semua.

Memperluas Relasi

Gue pernah di interview kerja sama salah satu CEO aplikasi, dia tanya modal apa saja yang dibutuhkan untuk berkeja, gue jawab Relasi dan doi malah ngetawain gue. Katanya itu tuh hal yang kesekian kali, percuma kalo nggak punya passion mah. Statement itu bisa gue patahkan dengan hasil yang tanamkan sekarang di kantor gue berkerja. Kantor gue media, banyak kenal kalangan orang, dari situ relasi terjalin. Gue bisa banyak belajar hal-hal baru dari mereka dan rekan-rekan media lainnya. Hmm, yakin relasi gak penting bos?

Bisa Mengendarai Kendaraan

Persis banget gue kayak HS! Gue selama duapuluh tahun ini masa naik motor aja nggak bisa, gimana mau punya mobil coba  Sekarang apa-apa tinggal pesen ojek online, jadi kadang kalo punya uang lebih buat nyicil motor juga ngerasa sia-sia, toh gue juga kan gak bisa ngendarainnya huhuhu. Pengen gitu nggak nyusahin orang-orang kalo lagi butuh banget, tapi gimana ya pernah belajar naik motor keliling komplek itu juga hampir nabrak. Kalo di depan gue ada kendaraan lain yang bikin panic, gue jadi susah bedain mana rem sama gas, jadinya nabrak deh 

Apakah semua itu bisa gue terkabul? Hanya Gue yang tahu bisa atau tidaknya gue dan tidak lekang oleh bantuan Tuhan YME. Kalau Ekpektasi kalian di usia yang sekarang kayak gimana, geng? Kasih tau di kolom komentar yaa... :D



Regards,
Deyacdp

2 comments:

  1. Kita hampir senasib yak dey apalgi sesama anak angkot-angkot club bgt kita mah hehehe. Pokoknya semoga bisa menjadi tolak ukur kita kedepannya lebih baik lagi. Amin

    ReplyDelete
  2. suka banget sama statement kamu yang ini :"kalau jadi perempuan jangan cuma ngandelin laki-laki yang nikahin kita nanti, gue pengen bisa mendapatkan segala sesuatunya dengan hasil dari tabungan gue juga."

    anyway..
    gua juga jadi terinspirasi niih untuk buat artikel beginian..
    Hahhaha
    thanks for sharing...
    :D

    Ps:
    Dari seseorang yang Agustus nanti genap 20 tahun..

    :)

    ReplyDelete